hmm.. Lombok udah kebayang pantai & gili2nya nih. Kita tiba di Bandara Ampenan (apa Airport ya?)  Mataram International di Praya (hmm.. seems like in Thailand ha3x), sekira jam 5.03 WITA tadi. Ini airport baru ternyata di daerah Lombok Tengah, tapi kalau mau ke pantai Kuta lebih dekat, cuma 20 menit saja. While hotel kita, Sendok Guesthouse ada di daerah Senggigi di Lombok Barat, atau 1,5 jam dari airport tadi.

Begitu datang, uda persis kaya di kampung rambutan, ada banyak calo travel datengin kita nawarin jasa anteran. Biayanya mahal betul, paling murah Rp 200 rb, itupun katanya , karena mobilnya kebanyakan Xenia, jadi harus tunggu mobil penuh. Ya ampun mahal betul itu, untung abis mereka tuh. Si calo gigih betul, terus gw dikejar-kejar bahkan sampai mau masuk WC, orang aneh :p. Gw bilang aja,  GAAA!!! (eh kayaknya gw kenal yang sering bilang ga kayak begini)

Gw cuman inget saran temen gw, either naik bis DAMRI ke Mataram terus lanjut taxi Blue Bird atau pakai taxi resmi bandara, cuman gak pake argo sitemnya bayar tembak. Karena gw gak tau medan dan gak mau resiko naik Damri, akhirnya gw pesen taxi di counter “Taxi Service”. Counter ini ada di depan pintu keluar airport. Tarifnya Rp 175 rb langsung di depan hotel kalau kedaerah Senggigi. Akhirnya deal lah gw pake taxi ini. Taxinya masih baru, Chevy, driver-nya ramah juga terus nyetirnya santai, gak ngebut begajulan.

Tiba di Sendok Guesthouse, gw gak nyangka kalau tempatnya lumayan bagus. Gw kira bakal gimana, ternyata bagus. Banyak bule yang nginep. Lebih seneng lagi gw liat kamarnya, cukup lumayan lah, bersih dan terang. Gw booked hotel ini dari Agoda dan memang Agoda gak pernah mengecewakan, sepanjang sudah banyak orang yang review yah :). Daerahnya lumayan rame ternyata dan sampai tengah malampun masih rame. Tapi enaknya ke dalam kamar gak kedengeran sama sekali, cenderung sepi, tapi mungkin karena kamar gw agak di dalam ya.

Abis beres-beres & lempengin kaki bentar, saatnya cari mangsa…eh I mean.. makan :p. Karena sekeliling pub & resto, tp kayaknya mahal yah, akhirnya gw putusin cari seafood kaki lima aja. Nemulah kita gak jauh dari hotel, tapi ya ampun ternyata kok mahalnya malah lebih mahal dari Jakarta, aneh betul. Terus poor service lagi, lama bener nunggu makannya ampe 1/2 jam-an ada, ponakan gw ampe kasian lihat mukanya. Untung ada bule orang Oz deh, jadi bisa obrol-obrol sambil nunggu, karena ternyata mereka udah lebih lama lagi nunggunya, gubrak deh.

Di sepanjang jalan menuju tempat makan, ada banyak jasa travel shuttle bus ke gili-gili maupun ke daerah lain. Tarifnya paling murah Rp 60 rb/pax untuk ke salah satu gili sekali jalan, dijemput minibus ke hotel dan nyebrang pake boat. Rata-rata sih harganya Rp 75rb sekali jalan. Tapi ada juga nih ke Dompu/Komodo cuman Rp 400rb. Cuman gw belum nanya segitu itu udah dianter ke taman Komodo-nya atau cuman sampai mana gitu.

Tapi gw kayanya besok mau nyoba baik Cidomo, delmannya Lombok, ke pelabuhan Bangsal, terus naik ferry, biar pengalamannya lebih ok gitu (red: nyari yang murahan padahal mah :p).

Sekarang… berenang dulu ahhhh

 

Advertisements