Karena malas bangun terlalu pagi & harus buru-buru ngejar boat ke bangsal, gw putusin cabs dari Meno kemarin sore pake boat terakhir jam 3 sore dengan tarif rp 10rb/pax. Perjalanan 1/2 jam & di bangsal kita uda disambut kusir cidomo & mobil sewaan. Gw putuskan naik cidomo seharga rp 15rb per sekali jalan ke ampenan. Ampenan adalah daerah pintu masuk ke bangsal, disana nanti ada perempatan ke arah tanjung, senggigi dan satu lagi gw lupa.

Sesampai di ampenan, langsung dikerubutin calo, nawarin mulai dari ojek, mobil sampai bemo. Gw bilang aja mau pake bemo. Si calo nawarin bemo rp 100rb ke senggigi, gw bilang kemarin gw cuman rp 60rb kok (he3x padahal rp 70rb :p). Terus si calo bilang, oh kalo dari senggigi memang segitu, karena dari sini dia bakal dapat penumpang lagi, kalau yang dari ampenana dari sana bakal kosongan. Tapi gw keukeuh teteup harus rp 60rb. Hebatnya si calo flexible, dia bantuin cari bemo yang dari senggigi.

Setelah 1/2 jam-an nunggu akhirnya si calo dapetin mobil travel yang baru anterin bule ke bangsal. Si supir travel ternyata mau walau dibayar rp 60rb, kayaknya ya lumayan daripada sendiri ke senggigi plus dapat uang tambahan. Akhirnya naiklah kita ke travel itu. Sebagai uang jasa, ya there’s no such thing as a free lunch, rp 10rb melayanglah ke kantong calo, jadi ongkok tetap par seperti pergi yaitu di rp 70rb, ha3x.

Si supir travel ternyata orangnya asik & seneng obrol, akhirnya ngobrollah kita seperjalanan soal banyak hal. Tapi entah kenapa obrolan dia sama kayak supir cidomo yang di Gili Meno, ke situ lagi :p, ok, mungkin ini pesen dari Tuhan ha3x, baiklah ya Tuhan :).

Di tengah ada tikungan namanya Malimbu yang indah pemandangannya, dari situ kita bisa dapetin semua view, perbukitan, gunung Rinjani & 3 pulau gili. Akhirnya gw minta stop bentar disitu untuk difoto. Dari si supir travel ini juga gw tau kalau masing-masing Gili punya alias masing-masing, yaitu:
1. Gili Terawangan aka Party Island
2. Gili Meno aka Honeymooners Island
3. Gili Air aka Mushroom Island.
Hmm yang terakhir & kelewat ama gw untuk dikunjungi kayaknya menarik ha3x.. Next time will do deh :p.

Akhirnya gw harus berpisah dengan supir travel yang gw lupa nanya namanya ha3x seiring dengan sampenya kita di Sendok Guest House Senggigi. Seperti biasa, begitu datang pada ramah dan mereka masih hapal nama gw, wow amazing, senang gw.

Begitu sudah beres-beres di kamar, karena jam sudah jam 5 sore, gw rasa saat yang tepat untuk menikmati sunset Senggigi. Masuk ke pantai Senggigi lewat gate Aerowisata Beach Hotel, atau 5 menit jalan kaki dari penginapan ke arah barat, ada biaya masuk 3p 1000 saja. Begitu masuk, pantai cukup ramai betul, tapi di Senggigi memang banyak turis lokal, jadi agak kurang asik ha3x.

Karena Senggigi ada di barat, maka sunsetnya pasti ajaib. Gw pun memutuskan untuk berenang ditemani saat-saat sunset.. Amazingly Lovely :).

Advertisements