Malem ini gw ketemu temen lama gw. Seneng banget ketemu dia setelah terakhir ketemu lebaran tahun lalu, tapi gak sempet obrol lama, akhirnya malem ini bisa obrol lama juga sampai pindah tongkrongan 3 kali ha3x.
Somehow gw suka obrol ama temen gw ini, karena dewasa banget & orangnya gak judgmental. Dia juga pendengar yang baik, terus kalau kasih nasihat kayak gw bicara sama diri gw sendiri, walau suka ngeselin juga :p. Gw kayak dibawa ke belasan tahun lalu, dimana gw sering main ke kost-an dia, sering nginap juga. Seneng banget gw ngabisin perbekalan dia, dari mulai rokok, teh, kopi, susu, gula wah segala macem lah ha3x, tapi dia santai aja gak pernah itung2 atau marah2 he3x dipendem kali yak :p. Obrolan tadi persis kalau kita suka obrol jaman dulu, sambil ngeteh, ngopi, ngerokok, berjam-jam sampai bosen atau ngantuk.
Ada satu hal yang bikin gw tertegun sekaligus gak percaya sama cerita dia malem ini. Dia bilang di masa nganggur-nya dia pernah ngojek. Gw ampe beberapa kali nanya ha3x gak percaya beneran. Dia bilang di masa itu dia mesti ngadepin banyak banget tentangan termasuk dari keluarga, “ya masa sarjana ngojek?”. Ya, tapi itu realitya yang harus dihadapi, daripada nganggur, punya motor, ya mending ngojek dapat nafkah sambil ngisi waktu. Gw kagum sama mental dia. Memang gak salah gw temenan :). Sampai akhirnya dia dapat kerja jg walau harus di luar Jawa. Terus dia jg cerita beberapa hal yang dengan enteng, ya well gak enteng sih, but he makes it easy.. Dia bilang “ya disenang2in aja ati ini, siapa lagi kalau bukan kita sendiri”. Bikin gw lupa sama masalah gw suddenly ha3x.
Disela ceritanya banyak hal gw tangkep dan ambil hikmah. Serasa ada pesan2 Tuhan yang terselip dalam omongan omongan dia, well God does work in the mysterious way ha3x.
Somehow.. Makasih gan 🙂 kita memang bukan orang-orang pintar & cerdas, tapi Tuhan kasih kita keberuntungan yang selalu harus kita syukuri.

Advertisements