Atas rekomendasi temen gw, gw rela pagi-pagi banget jam 7 nyambangin warung kopi ini. Konon ini warung kopi legendaris di Bandung. Terus terang gw seumur-umur baru denger sekarang, tp mungkin karena jaman dulu cafe atau ngopi belum kayak sekarang dan bisa jadi dulu ni warung kopi ekslusif hanya golongan tertentu aja yang mampu beli di situ.
Warung kopinya memang suasana lama dengan bangunan art deco sih, khas banget Bandung tempo dulu. Setelah cek-cek ombak, duduklah gw di kursi paling dekat ke luar karena menurut gw lebih enak view-nya, ke luar maupun ke dalam alias strategis ha3x. Yang paling oke sih, tepat garis diagonal ada encik-encik cantik yang tampangnya mirip mantan, hi3x mayan lah pagi-pagi tambah seger.
Pesenlah gw 1 cangkir kopi item dan telor 3/4 mateng. Sebenernya ada tukang bubur terkenal disitu, tp berhubung gw udah sarapan jadi gak pesen.
Gak lama, tiba-tiba ada engko-engko (bahasa sunda buat sodara kita keturunan tionghoa yang sudah dewasa atau tua) atau biasa kita panggil babah babah (maaf ya kalau kurang berkenan), nanya ke gw, boleh duduk bareng gw gak. Ya, to be honest gw kaget dan sebenernya gak pengen dia duduk di situ, entar pasti dia ganggu gitu, maklum orang tua kan biasanya suka seneng kasih petuah-petuah gitu, padahal kita lagi pengen obrol santai di situ. Tapi yasudlah, kualat entar ama orang tua, jadi ya gw persilahkan aja. Cuman memang surprise buat gw, karena seumur-umur gw, apalagi di Bandung, gak pernah ada dalam sejarah engko-engko mau nyampur gitu terus pengen duduk deket kita gitu. Dan dia pun pesen kopi dan baca koran di samping gw. Gw rasa dia yang punya warung atau sesepuh situ, soalnya tiap orang kenal dan hormat sama dia.
Gak lama temen gw dateng dan mulailah kita ngobrol.
Di tengah percakapan, si engko ternyata ikut nimbrung juga, ha3x sesuai perkiraan. Dia mulai ngomentarin badan kita, dia bilang kita kurang olah raga, badan kita bisa dia patah-patahin dengan gampang katanya. Weits bruce lee atau ip man kayaknya nih ha3x.
Dia bilang kita harus rutin olahraga biar sehat. Memang sih dia masih keliat seger untuk umur yang 60-an sesuai pengakuan dia.
Singkat kata mulailah dia ngomong soal bobroknya bangsa ini, malasnya kaum muda dan seringnya mereka demo daripada melakukan kerja nyata.
Ya, “kerja nyata” langsung nancep bener di otak gw. Dia bilang, banyak pemuda dan orang-orang terlalu tinggi keinginannya makanya gak pernah jadi kenyataan. Dia kasih contoh, tukang bubur terkenal di dekat warung kopi ini, tiap hari omsetnya bisa Rp 1jt. Modal gak banyak-banyak amat, gak kayak bikin cafe, tapi gimana caranya bisa bikin bubur enak. Dia hanya menyayangkan dia gak berani buka-buka cabang untuk ekspansi, jadi ya cuman segitu-gitu aja padahal bagus dan laku. Jadi menurut dia, kalau memang mau buka usaha, ya mulai aja, mulai dengan modal yang ada dan nyata dulu, nanti juga bisa makin besar dan besar. Kalau menghayal terus mau bikin cafe, sampai kapan modalnya kesampaian. Ayo kerja nyata untuk membangun roda ekonomi negeri ini.
Hmm.. God works in mysterious ways :). Entah siapapun dia, ada 2 kejutan yang gw dapat hari itu, yaitu baru kali ini di Bandung ada sodara keturunan Tionghoa ngajak ngobrol duluan, kedua yang dia omongin bener banget, thx ya ko :).

Advertisements