Kiluan from Jukung View

Akhirnya kesampean juga gw ke Kiluan setelah beberapa kali gak jadi. Tadinya gw gak tau sama sekali soal Kiluan, taunya gara-gara ada temen gw ngajak ke sana terus gak jadi udah 2x. Akhirnya gw search and googling sendiri dan… dapet semua infonya dari http://www.kiluandolphin.com , please visit that site for details yah terutama tournya ๐Ÿ™‚ recommended deh.
Gw ke Kiluan ambil paket 4N3D, pokoe gak mau kelewat, lengkap itu paketnya, kebeneran pas liburan tahun baru. Memang sih agak risky karena masih musim ujan , cuaca gak bersahabat bisa ngalangin kenikmatan melihat keindahan alam dan terutama lihat si Dolphin, kayak waktu di Derawan dulu, agak kurang karena musim ujan & ombak tinggi… tapi ya I took the risk deh he3x
Gak banyak basa-basi deh… go to the topic yah… di bawah nih he3x

Belum pernah ke Lampung?

Penjemputan pake travel dari tour biasanya sekira jam 8 pagi maksimal, lewat dari itu ya ditinggal, jadi kita harus memastikan kita sudah tiba di BaLam atau Karang sebelum jam 8 pagi. Pesawat kalau dari Jakarta paling pagi ya jam 8 perginya, jarak tempuh 30 menit, jadi pasti gak keburu itu. Ada enaknya nginep dulu semalam di Bandar Lampung (BaLam). Cari aja referensi hotel di Agoda atau hostel di hostel world, insyAlloh dapet, situs itu gak pernah mengecewakan menurut gw sih. Gw sih kemarin nginep di Anugerah Express, lumayan murah, per malam cuman 250rb, tapi hotelnya masih baru dan bagus, walau memang kamarnya ngepas banget, tapi cukup nyaman banget hanya untuk singgah atau transit. Hotel ini nyediain transfer antar-jemput dari dan ke bandara, bayarnya Rp 100rb aja. Bisa pakai taxi sih, tapi taxi sana gak pernah pake argo alias nembak. Jadi harus nego-nego, jatohnya ya sama aja lah. Jadi biar aman dan nyaman, better pake antar-jemput hotel deh, jadi gak was-was.

What to Prepare?

Coba follow aja @KiluanDolphin di twitter… lengkap disitu… tapi gw saranin ada beberapa tambahan untuk dibawa ke Kiluan yaitu:
1. Bantalan buat duduk di jukung… pantat tepos juga soalnya naik jukung tuh :p, kursinya kayu… jadi suka kram kalau lagi duduk… kalau bawa bantalan buat duduk pasti enak
2. Lotion anti nyamun & serangga, soalnya banyak serangga, walau gak bahaya, tapi buat jaga2, soalnya konon di bulan tertentu suka banyak nyamuknya
3. Sendal Gunung… wajib ini mah… jangan pake sendal jepit deh… gak akan nyaman dan aman, soalnya perjalanan rata2 eksotis, jadi landasan musti kuat
4. Snack-snack gampang, macam fitbar dll yang gak ribet… warung jauh man :p
5. Jas hujan kalau musim hujan
6. Dry bag.. jadi gak was-was pas lagi di laut atau snorkeling

How to get there?

Jangan kayak orang susah he3x… udah ikut aja tour di http://www.kiluandolphin.com tadi atau follow twitter-nya @KiluanDolphin , ntar travel mereka jemput… asal nyampe Bandar Lampung atau Tanjung Karang aja… mo pake pesawat, mobil, bis, jalan kaki bebas… entar mereka jemput di Bandar Lampuang bin Tanjung Karang ๐Ÿ™‚

Perjalanan dari BaLam bin Karang alias Bandar Lampung bin Tanjung Karang ke Kiluan normalnya 2-3 jam… jalannya… masih tolerable, karena yang off road cuman 1/3 dari perjalanan sih… tapi view-nya… mantap… hampir sama kayak ke daerah pedesaan sawah di Bali deh… seger dan indah. Kita semua dijemput pake Suzuki APV, gile tu mobil kuat & bandel beer di jalanan kayak gitu… recommended tuh he3x… (bukan iklan… cuman ikhlas aja muji). Drivers dari travel asik-asik dan enak diajak obrol orangnya… jadi kita akrab & perjalanan menyenangkan… ya asal kitanya asik mereka juga asik lah he3x.
Setiba di gapura desa Kiluan kita diturunkan di dermaga tempat nyebrang ke pantainya. Transportasi air disana pakai Jukung, yaitu perahu khas di sana, khas banget, perahu terbuat dari kayu gelondongan, tanpa atap, pakai motor dan kapasitas rata-rata hanya 2-4 penumpang. Walau ada yang bisa sampai 8 penumpang sih. Dari dermaga ke pantai cuman 10 menitan paling lama.
Sampai di pantai, kita disambut pic Kiluan, namanya Kang Tatang… orangnya ramah dan helpful… dan kitapun beristirahat sejenak karena kita dateng pas jam 2-an, while tour udah agak telat jam segituan… jadi kita free time aja. Bule-bule malah pada gak sabar pada nyemplung ke pantai berenang… mereka gak tau kalau d pantai agak banyak coral, jadi banyak yang luka kakinya… so… be careful… better minta fin ke kang Tatang, karena di pantai banyak coral, jadi kalau berenang aman pakai fin.

Bahasa di Kiluan?

Kiluan berada di kampung sunda, jadi disanan mereka bisa bahasa Indonesia dan sunda, wahhh seneng banget gw berasa di Bandung aja ha3x… Bahasa Inggris belum pada bisa atau kalau ada limited sekali.

Tenda? Aduh… Tapi ternyata gak nyangka fun & safe juga

Gw terus terang tadinya punya persepsi agak kurang dengan tenda. Yang gw bayangin… tenda?! hmmmm dingin… isinya banyak… dan gak nyaman buat tidur… maklum udah lama gak nenda he3x… kecuali nenda biru alias… makan di warung kaki lima he3x. Ternyata persepsi gw salah… tenda ternyata hanya berisi 2-3 orang saja, memang sedikit sempit sih… tapi nyaman dan lebih akrab sih. Ketakutan yang tadi gw sebut gak ada sama sekali… malah lebih alami dan keren menurut gw sih… so why worry kalau di tenda ๐Ÿ™‚ nyaman dan aman kok. Gak ada ular atau binatang buas… cuman memang kalau nyamuk atau serangga ya ada… tapi gak bahaya lah.

Day 1… Meet the Dolphins ๐Ÿ™‚

Kalau kata hadits “bangunlah dan cari rejeki di pagi hari karena pagi hari itu berkah”… bener banget! Karena lumba2 hanya muncul pagi-pagi sekali. Jadi jam 6 harus segera cabut dari pantai ke laut lepas untuk lihat lumba2. Kapal-kapal jukung, kapal khas Lampung, sudah berlabuh parkir di pantai sebelum jam 6. Kitapun bergegas untuk siap-siap dan berkumpul di pantai. Jam 6 kita sudah mulai pergi dengan menaiki jukung ke laut lepas. Perjalanan menuju ke laut lepas Subhanallah banget… luar biasa indah… melewati karang-karang dan pulau serta pemandangan pulau butung di pinggir dan krakatau di depan.. Phiphi mah lewat lah ha3x. Perjalanan menuju kawanan Dolphin sekira 15-25 menitan. Memang harus sabar sih… apalagi ini musim hujan… soal amal-amalan jadinya he3x.
Subhanallah… kita nemu lumba-lumbanya, lucu bener keliatan siripnya pada nimbul ke permukaan… tapi sayangnya karena musim hujan dan ombak agak tinggi, gw cuman lihat 10 ekor di spot berbeda. Tapi hebatnya si sopir jukung selalu berusaha cari di semua spot lumba-lumba sampai habis spotnya… terus terang gw sih ngantuk akhirnya karena gak ada lagi lumba2-nya… oh ya hindari duduk di belakang motor kapal yah, karena bikin mual dan ngantuk… bahaya juga sih… jadi better cari duduk di depan motor deh. Akhirnya kita pulang ke pantai dengan sedikit sedih sih… karena Dolphin cuman sedikit… ya namanya juga musim hujan mas… salah sendiri kalii :p

Next trip-nya adalah ke karang pegadung… karang pegadung bentuknya macam batu-batu karang di phuket-phiphi… tapi kata temen2 gw sih lebih bagus dan kelas dunia… cuman perjalanan ke sananya agak lumayan, 1 jam naik ojek dengan jalanan off road dan nanjak… temen gw aja ojeknya ampe bocor 2x bahkan ada yang digotong motornya katanya. Gw sendiri gak ikut, karena badan tiba-tiba kurng fit. Target gw sebenernya ke Lagoon, jadi kepaksa gw korbanin karang pegadung untuk puas2in di Lagoon.

Makan minum disediain gak ya?

Ada, minuman macam kopi-teh mah gratis gak usah beli atau bawa. Kalau makanan serba ikan dan fresh tangkapan nelayan. Tapi kalau nelayan gak melaut karena cuaca, ya memang agak apes sih. Masalahnya disana belum ada listrik PLN, jadi listrik masih pake genset dan baru nyala di malem hari. Kabarnya listrik PLN akan masuk Januari 2013 ini, ya semoga bener deh, jadi tambah asik nanti. Makanannya nikmat, terutama sambalnya. Kalau malam biasanya suka dikasih jagung bakar. Cuman memang buah-buahan selain pisang agak susah disini.

Day 2… the Amazing Blue Lagoon

Perjalanan ke Blue Lagoon luar biasanya eksotis dan indah. Kita harus pergi by jukung ke dermaga awal sekira 10 menit, diteruskan dengan hiking ke perbukitan. Tapi luar biasa, karena kita akan melewati perumahan warga yang tradisional, rumahnya dari kayu dan panggung. Kita juga bakal bertemu dengan penduduk sana. Selain itu kita juga bakal melewati tempat para pembuat jukung, menarik melihat mereka membuat kapal jukung itu, ternyata terbuat dari 1 gelondongan kayu tabung. Kita juga bakal melewti perkebunan kopi dan cokelat milik warga. Luar biasa indah dan segar, tapi harus siap stamina, karena jalanannya nanjak luar biasa dan menurun juga luar biasa. Tapi terbayarkan begitu kita melihat pantai Gayau di bawah sana… luar biasa indahnya itu pantai… karang-karangnya juga indah, kelas dunia kalau kata teman gw. Di pantai ini kita bisa berpoto, berenang atau menikmati karang-karang di sana. Ombaknya juga tinggi, sekira 2-3 meter, jadi kalau mau berenang harus hati-hati.

Kita gak perlu kaget kalau ada banyak anak tanggug yang ikuti dan guiding perjalanan kita, karena memang mereka bertugas jadi guide buat kita. Gak perlu kasih atau takut mereka bakal minta uang, karena ternyata salah satu dari mereka, namanya Darmin, adalah anak dari pemilik tanah di Laguna tersebut… dan dia adalah pemilik Laguna-nya juga… WOW! Gw gak nyangka, ampe gw tanya ke semua orang termasuk penduduk dan pemilik tour, ternyata memang iya, anak ABG Darmin itulah pemiliknya. Gw bilang ke dia, kalau ada turis cantik atau bule cantik, bilang aja lu yang punya semua Laguna itu, mereka pasti considering deh buat jadi pacar atau istri lu ha3x terutama bule.

Sebenarnya belum puas main di pantai Gayau, tapi show must go on nih, jadi kita terus ke Laguna. Perjalanan ke Laguna, soo breath taking… luar biasa butuh fisik dan mental yang kuat. Jalurnya eksotis luar biasa karena kita musti lewati tebing karang dan memanjat serta menyusuri tebing-tebing karang. Makanya better pakai sendal gunung agar lebih stabil dan safe. Pengalaman yang luar biasa memanjat dan menyusuri tebing karang itu, indahnya surga, bahkan di perjalanan itu banyak view yang luar biasa menakjubkan. Dan sesampainya di Laguna… WOW… it’s an amazing natural pool… kolan renang alam yang dibentuk dari karang di pinggir laut… GILAAAA!!! Langsung nyebur gw kegirangan… segeeeerr airnya. Harusnya di kolam itu banyak ikan juga, tapi karena cuaca hujan jadi agak butek. Oh ya hari-hati ada bulu babi juga, jadi harus liat-liat ke bawah. Alhamdulillah disini akhirnya untuk pertama kali gw makan Bulu Babi ha3x satu-satunya babi yang halal ha3x. Rasanya menakjubkan, enak, sedikit amis, terus manis dan asin. Tapi setelah makan itu, langsung jadi seger badan. Di Laguna juga karangnya bisa dipakai buat poto dan terjun, WOW pertama kali gw berani terjun akhirnya dan luar biasa itu. Sayang hari sudah sore, jadi gak terlalu puas berenang disini dan kita harus pulang, tapi next time lah ke sini lagi :).

Perjalana berikutnya adalah ke Pasir Putih. Perjalanan memakai ojek karena lumayan cukup jauh , tapi jalannya off road bener, lewatin sungai, jalan tanah dan tanjakan serta turunan luar biasa. Ojek disana anehnya pakai bebek dan bukan motor trail, gw sih udah usulin ke mereka dan ke tour agar pakai motor trail biar lebih safe.

PERHATIAN!: Kalau jalanan menanjak dan menurun, atau terlihat mengerikan, better minta turun dari ojek dan jalan kaki hingga jalanan lebih datar atau aman… Risky… soalnya gw sempet terperosok nyaris masuk tebing, Alhamdulillah kita berhasil nahan dan selamat tapi nyarisssss banget…

Sampai ke Pasir Putih sekira 10 menit… dan WOW! It’s a duplicate of a dreamland… the original dreamland… kereeennn… ombaknya 2-3 meteran itu… kereeeenn. Pasir Putih ini ada di wilayah kampung Bali, wew pas banget ya he3x.

Day 3… Dolphins… again?

Iyalah ha3x… gw tuker trip karang pegadung sama Dolphins… bukanย  karena karang pegadung gak bagus… tapi memang gw penasaran sama Dolphin-nya. Kali ini cuaca lebih baik dan cerah, bahkan kita sempet lihat pelangi indah di samudera… luar biasa. Akhirnya di hari ini, Dolphin lebih banyak dan lucu-lucu… luar biasa luar biasa luar biasa… ampe terharu gw lihat mereka itu… lucu pada loncatan keluar. Lucunya pemandangan disana mirip kayak pasukan jukung mau perang, karena jukung jumlahnya banyak dan akan mengejar kemanapun Dolphin muncul dan pergi… ha3x luar biasa deh pemandangannya.

SO… IT’S A MUST VISIT TO KILUAN… AND YOU’LL GET REALIZED THAT INDONESIA IS TRULY PARADIS… kalau Malay mah cuman truly asia kan… ahhh kecil lah ituuuu… cuman pemerintah kita aja yang oon sukoon

HISTORY OF KILUAN

Beruntung kita dapaet cerita bagaimana Kiluan ini ditemukan… dan bangga ternyata bukan bule yang nemuin… tapi seorang keturunan bernama Riko. Pada awalnya dia adalah konservatoris dari lumba-lumba, karena dulu penduduk setempat memburu lumba-lumba untuk diumpankan pada hiu, terus hiu diburu untuk dijual fin-nya. Dengan susah payah selama 10 tahun Riko ini memberikan awareness kepada penduduk setempat bahwa Dolphin adalah aset yang harus dipelihara dan akan mendatangkan uang lebih banyak dibanding diburu, karena wisatawan akan senang melihat Dolphin.ย  Konon perjuangannya lumayan berat karena harus resiko nyawa dikejaar-kejar warga dengan senjata tajam, tapi akhirnya dengan usaha gigih dia bisa yakinkan warga dan jadilah Kiluan bisa kita nikmati seperti sekarang. Gw rasa dia berhak dapat gelar pahlawan dari negara… cuman ya itu… negara kita ini oon sukoon.

Advertisements