Image

Santolo – sounds like Italian name right? Padahal itu nama salah satu pantai di wilayah Garut Selatan.

Pertama kali gw tau pantai menakjubkan ini dari salah satu temen baik gw.. cewek pula.. kok bisa cewek lebih tau tempat begini dibanding gw ha3x… the ego landed then :p.. mulailah gw berniat pergi ke Santolo hence :).

Niat memang gak selalu mulus. Setahun setelah berniat, akhirnya kejadian jg gw pergi ke Santolo. Fortunately… dasar rejeki… gw ketemu temen lama seminggu sebelum gw pergi ke sana. Temen gw ini bilang, kalau mau ke Santolo, better ambil jalan lewat Ciwidey instead of straight ke Garut. Dia bilang “you’ll see amazing things kalau lewat Ciwidey”..gitu kira-kira kalau gw tejemahin ke bahasa abg2 sekolah international jaman sekarang he3x.

Ok… biar gak banyak baho (ngecap).. di bawah ini itineraries tour gw ke Santolo:

Preparation:

1. Long Weekend… 3 hari libur paling bener deh… puas insyAlloh

2. SUV Car… a good one.. lengkap dengan semua perlengkapannya dan kondisi harus prima… saran gw sih X-Trail minimal :p (promosi produk)… bukan sok, tapi kalau naik kendaraan umum memang agak nyiksa sih. Transportasi umum gak bayak tersedia, jadi memang harus bawa atau sewa mobil sendiri. Terus jalan lumayan gak mulus, jadi faktor kenyamanan penting jadinya.

3. A good driver… jalanannya challenging banget… lebih mirip racing WRC  sih.. trust me… it’s great..

4. Sedang sehat jasmani dan rohani… kan gak asik kalau tiba2 ada yang kesurupan di jalan :p

5. Isi bensin full tank paling telat di Ciwidey… pom bensin jarang… kecuali kalau mau sekalian cari tantangan dorong mobil sih… ya monggo dicoba he3x…

6. Perbekalan cukup, macam snack, minum dll… warung juga agak jarang… kecuali mau tahan lapar-aus sampai minimal 1 jam sih.. ya silahkan

7. Obat-obatan juga… analoginya kalau warung aja jarang… ya apalagi rumah sakit :p

8. Baju2 secukupnya, topi, kacamata item (cengdem masih musim gak ya? :p)

9. Duit yang cukup.. ehh agak banyakan denk… again… lihat analogi warung dan rumah sakit ya…

10. Kamera?… hmmm… well… musti ati2 untuk yang banci moto atau memang hobi moto… asik-asik moto bahaya juga, karena kalau kemaleman… jalanan beneran berkabut, jarak pandang bisa cuman bbrp meter doang… jadi inget waktu aja.

11. Napas yang panjang… karena… you’ll see amazing and breathtakingly views… luar biasa deh beneran… lengkap semua view-nya… dari gunung, kebun teh sampai pantai…

12. Good-crazy-fun companion… gila aja apa kalau temen jalannya gak asik… bisa nyiksa itu he3x

Best Route

Pergi : Bandung – Ciwidey – Kawah Putih – Pangalengan – Cianjur Selatan – Jayanti – Rancabuaya – Santolo

Pulang : Santolo – Pameungpeuk – Garut – Bandung

Rute di atas dengan asumsi pergi dari Bandung, untuk orang Sumatera, Jabodetabek dsk.

Why Taking that Route?

Trust me… luar biasa itu… amazing breathtakingly views… lengkap semua dapat… yang suka gunung dan perkebunan teh.. ada di Ciwidey dsk… yang suka pantai.. ada di Jayanti – Santolo… yang suka keduanya… well… dalam perjalanan dari Jayanti, Rancabuaya ke Santolo… wahhh itu mah persis kaya di Lombok… dari mobil bisa ngeliat ke bawah gunung, tebing dan pantai di bawahnya.. great!

Nih buktinya:

Image

You’ll feel like a WRC driver

Yang asik dari rute ini adalah..  kita bakal berasa kaya lagi racing di WRC… rute-nya luar biasa challenging karena kita memasuki area perkebunan dari Ciwidey – Patengang terus tembus di Cianjur selatan. Luar biasa keagungan Tuhan di rute ini… kita gak akan berasa capek,,, baik yang setir maupun penumpang… AC juga gak terlalu guna… buka aja jendela… suegeree rekk luar biasa… bersih langsung paru-paru kota ini (lebay :p)…

Banyaknya tikungan, tanjakan dan turunan curam musti diwaspadai… disini tantangannya… selain mata takjub liat pemandangan alam (alam beneran wooyy… bukan cewek :p)… juga harus fokus sama medan yang luar biasa.

Yang paling keren adalah… ada air terjun di pinggir jalan… waduhhhh… mantep lah… pasti gak kuat pengen poto dan mandi he3x… tapi ati2 jalan kecil, jd gak bisa seenaknya parkir itu.

Jarak tempuh dari Ciwidey ke Cianjur Selatan adalah sekira 3 jam.. kecepatan rata-rata adalah 50 KM/jam.

Rancabuaya… a galau beach :p

Kalau mau mutusin untuk nginep, better di Rancabuaya… why? karena tempatnya lebih decent dibanding di Santolo dan lebih bersih. Memang gak mewah sih… standar… tapi buat tidur doang sih nyaman lah (buat gw sih gt ya… gak tau kl buat lu sih :p)… tapi ya… penginapan rata2 gak nyediain sarapan atau makan… jadi makan ya musti di warung-warung di luar.

Rata-rata penginapan di tepi pantai… jadi… kalau sudah malem…deburan ombak galaunya pasti kedengeran… enak bener buat kontemplasi di teras penginapan.

Rate penginapan… rata-rata Rp 150-350 per malam, cukup murah lah kelas melatian gitu deh he3x.

Kalau mau enak berenang… lowering your expectation please… disini ombaknya luar biasa… rata2 pantai di Garut selatan bagusnya buat surfing… ombaknya ganas… galau luar biasa pantainya… jadi jangan berharap mau berenang-renang santai.

Pasirnya… putih sih, ada juga yang abu dan cokelat… tapi… pasirnya gede-gede kaya biji lada. Terus campur pecahan kecil karang juga… bikin sakit di kaki kalau telanjang kaki, jadi better pakai sendal sih.

Image

Contoh pasirnya kayak gini nih:

Image

Harga makanan, seafood, rata-rata per orang Rp 50-100 ribu. Itu sudah lengkap sama kelapa muda dan seafood macam kepiting, cumi, kakap, kuwe, sayuran dan nasi.

Santolo… a silver crescent beach

Dari Rancabuaya ke Santolo menempuh perjalanan kurbih 1 jam-an… jalanannya lumayan tuh, banyak lubang gede dan nanjak-nurunnya luar biasa… tapi view-nya juga luar biasa… foto kedua di atas itu adalah view dari Rancabuaya ke Santolo.

Pantokan ke Santolo adalah, begitu nemu ada Alfamart, nah dari situ nanya aja arah Santolo, soalnya plank-nya agak gak keliatan. Dari situ paling cuman 2-3 menit lagi ke Santolo.

Santolo aslinya adalah tempat peluncuran roket dan satelit. Di sana kita bisa melihat ada situsnya dan lembaga riset pemerintah juga, gw lupa Lapan apa Lipi yang ada di sana. Terus pantai Santolo juga adalah tempat latihan Paskhas TNI AU.

Pantai membentuk bulan sabit, dengan setengah sabitnya berpenduduk, termasuk banyak warung makan dan penginapan dan setengahnya lagi kosong karena lahan untuk latihan TNI AU. Pantainya bagus menurut gw, tapi masyarakatnya katrok… jorok karena buang sampah sembarangan aja di pantai. Tapi untungnya ketolong sama setengah pantainya yang bersih dan kosong karena lahan latihan TNI AU… makasih TNI AU :).

View pantainya seperti di poto awal blog ini.

Menginap di sini harganya mahal, per malam bisa Rp 150-350rb. Padahal gak decent tempatnya dan panasnya luar biasa. Jadi mending di Rancabuaya kalau mau nginep sih.

Di Santolo paling enak memang cuman buat doing nothing aja atau berjemur sih. Soalnya berenang di pantai juga kurang tenang karena tetap berombak walau gak se-galau Rancabuaya. Memang ada sih banana boat, tapi ya standar lah ya. Konon katanya dari Santolo bisa lanjut ke pulau di tengah, tapi perahunya memang gak recommended sih, karena cuman sampan nelayan biasa. Faktor safety belum tentu terjamin, soalnya gw pernah denger cerita dari temen gw, kalau ada temennya yang sampannya bocor di tengah jalan menuju ke sana… weleh ngeri amad.

Santolo-Pameungpeuk-Garut.. so puncak pass but much more better

Pulang dari Santolo, biar gak terlalu capek dan sport jantung… terus gak bosen juga.. better lewat pameungpeuk ke arah kota Garut. Wahh gile deh… itu mah mirip kayak perjalanan dan view Puncak… tapi no macet dan luar biasa pemandangannya. Kita bisa melihat air terjun gede dari jalanan, karena letaknya ada di pegunungan di atas jalanan. Dan kita juga bisa lihat pemandangan pegunungan biru di bawah dengan awan-awan yang menyelimutinya… keren… Di sana bisa berhenti di warung untuk menikmati pemandangan sambil makan jagung bakar dan minum kopi, teh, bajigur atau bandrek… maknyus dehh :p.

Setiba di Garut.. silahkan deh menemukan peradaban he3x… mau wisata kuliner Garut, kayak mie Garut silahkan, atau belaja oleh-oleh khas Garut juga monggo.

Last but not least… perjalanan ke santolo… gak kalah deh sama Bali :)… malah berani gw bilang ini kayak Bali-Lomboknya Jawa Barat deh 🙂

A worth while journey and destination…

(Photo… courtesy of Zacky Zakarya)

Advertisements